Home

Welcome to your site! This is your homepage, which is what most visitors will see when they come to your site for the first time.

Sejarah Singkat Orkestra Simfoni

Sejarah Singkat Orkestra Simfoni

Orang-orang telah menempatkan instrumen bersama dalam berbagai kombinasi selama ada instrumen, ribuan dan ribuan tahun. Tetapi baru sekitar 400 tahun terakhir para musisi mulai membentuk kombinasi yang berubah menjadi orkestra modern.

Di masa lalu, ketika musisi berkumpul untuk bermain, mereka menggunakan instrumen apa pun yang ada. Jika ada tiga pemain kecapi, kecapi, dan dua seruling, maka itulah yang mereka gunakan. Pada 1500-an, waktu yang dikenal sebagai Renaissance, kata “permaisuri” digunakan untuk berarti sekelompok instrumentalis, dan kadang-kadang penyanyi juga, membuat musik bersama atau “dalam konser”.

Komponis awal Renaissance biasanya tidak mengatakan instrumen apa yang mereka tulis. Mereka bermaksud agar bagian-bagian itu dimainkan oleh apa pun yang ada di sekitar. Tetapi sekitar tahun 1600 di Italia, komposer Claudio Monteverdi menyukai hal-hal seperti itu. Dia tahu instrumen apa yang dia inginkan untuk menemani opera Orfeo-nya (1607), dan dia mengatakan dengan tepat instrumen apa yang harus dimainkan: lima belas pelanggaran ukuran berbeda; dua biola; empat seruling, dua besar dan dua sedang; dua obo, dua cornetts (terompet kayu kecil), empat trompet, lima trombon, harpa, dua harpsichord, dan tiga organ kecil.

Anda dapat melihat bahwa “orkestra Renaisans” Monteverdi sudah mulai terlihat seperti apa yang kita pikirkan sebagai orkestra: instrumen yang diorganisasikan menjadi beberapa bagian; banyak tali tertekuk; banyak variasi. Pada abad berikutnya (hingga sekitar tahun 1700, waktu J. S. Bach) orkestra berkembang lebih jauh. Keluarga biola, biola, biola, cello, dan bass, menggantikan biola, dan jenis senar baru ini menjadi lebih sentral bagi orkestra Barok daripada biola yang terjadi di Renaissance. Kepemimpinan musik dalam orkestra Barok berasal dari instrumen keyboard, dengan harpsichordist, atau kadang-kadang organis, bertindak sebagai pemimpin. Ketika J.S. Bach bekerja dengan orkestra, dia duduk di organ atau harpsichord dan memberikan isyarat dari kursinya.

Sejarah Orkestra Di Zaman Barok

Di era Barok, seorang sutradara musik kadang-kadang berdiri dan memimpin, tetapi tidak dengan cara yang biasa kita lihat. Jean-Baptiste Lully, yang bertanggung jawab atas musik di pengadilan Prancis pada 1600-an, biasa memukul irama untuk para musisi menggunakan semacam tiang panjang, yang ia ketuk di lantai. Tetapi suatu kali, ia secara tidak sengaja menabrak kakinya, mengembangkan gangren, dan meninggal!

Pada abad berikutnya, orkestra banyak berubah. Ini membawa kita hingga 1800, waktu Haydn dan Beethoven. Senar lebih penting dari sebelumnya, dan instrumen keyboard telah mengambil kursi belakang. Komponis mulai menulis untuk instrumen spesifik yang ada dalam pikiran mereka. Ini berarti mengetahui “bahasa” masing-masing instrumen dan mengetahui jenis musik apa yang paling baik terdengar dan bermain paling mudah pada instrumen tertentu. Penggubah juga mulai lebih berani tentang menggabungkan instrumen untuk mendapatkan suara dan warna yang berbeda.

Pemain biola pertama, atau pemimpin konser, memimpin pertunjukan orkestra dari kursinya, tetapi kadang-kadang, seorang direktur musik akan memimpin bagian dari pertunjukan dengan gerakan, menggunakan selembar kertas putih yang digulung yang mudah dilihat oleh para musisi. Hal ini menyebabkan tongkat yang digunakan konduktor saat ini. Dan pada awal 1800-an, konduktor-komposer seperti Carl Maria von Weber dan Felix Mendelssohn mulai berdiri di atas podium dan memimpin dari depan dan tengah.

Perkembangan Orkestra 

Perkembangan Orkestra 

Ketika orkestra semakin besar dan semakin besar, semua musisi itu tidak dapat melihat dan mengikuti sang pemimpin konser.

Kemudian pada 1800-an, orkestra mencapai ukuran dan proporsi yang kita kenal sekarang dan bahkan melampaui ukuran itu. Beberapa komposer, seperti Berlioz, benar-benar habis-habisan menulis untuk orkestra besar. Desain dan konstruksi instrumen menjadi lebih baik dan lebih baik, membuat instrumen baru seperti piccolo dan tuba tersedia untuk orkestra. Banyak komposer, termasuk Berlioz, Verdi, Wagner, Mahler, dan Richard Strauss, menjadi konduktor. Eksperimen mereka dengan orkestrasi https://www.maboswinvip.com/ menunjukkan jalan ke abad ke-20. Wagner melangkah lebih jauh dengan memiliki instrumen baru, Wagner Tuba, yang dirancang dan dibangun untuk membuat suara-suara khusus tertentu dalam orkestra opera-nya. Dalam salah satu simfoninya, Strauss menulis bagian untuk alfabet, alat musik kayu sepanjang 12 kaki! (Bagian alphorn biasanya dimainkan oleh tuba.) Dan Arnold Schoenberg menulis karya yang disebut Gurrelieder untuk orkestra 150 buah!

Abad ke-20 telah menjadi abad kebebasan dan eksperimen dengan orkestra. Ini juga merupakan masa konduktor superstar, karena konduktor memiliki lebih banyak tanggung jawab dan visibilitas. Orkestra “dasar” abad ke-19 masih ada, dan komposer terkadang menambah atau mengurangi instrumen, tergantung pada efek yang ingin mereka peroleh. Anda mungkin melihat bagian perkusi yang sangat melebar, atau banyak dan banyak woodwinds dan brasses. Tetapi orkestra masih mengambil bentuk yang kurang lebih sama: bagian string besar, dengan bagian yang lebih kecil untuk brass, woodwinds, perkusi, harpa dan instrumen keyboard. Setelah bertahun-tahun, itu masih berfungsi!

Berapa Biaya Menyewa Sebuah Orkestra dan Bagaimana Caranya

Berapa Biaya Menyewa Sebuah Orkestra dan Bagaimana Caranya

Menyewa sebuah orkestra untuk sebuah acara dapat menjadi prospek yang menakutkan bagi pemula dan perencana acara yang berpengalaman dan pemusik musik.

Panduan ini akan membawa Anda melalui semua yang perlu Anda ketahui untuk menyewa orkestra untuk acara Anda — termasuk berapa biaya yang harus dikeluarkan orkestra!

Sebuah orkestra dapat memberikan rasa keagungan pada suatu kesempatan, itu dapat memungkinkan Anda untuk memiliki musik yang Anda inginkan dalam semua kemuliaan aslinya, atau bahkan dalam skala yang lebih besar! Dan berbagai suara musik yang disediakan oleh orkestra, bersama dengan efek gabungannya, dapat menciptakan suasana yang fenomenal.

Encore memiliki beragam pilihan untuk orkestra, dari antara ansambel paling bersemangat di Inggris. Dengan berbagai faktor yang perlu dipertimbangkan, pemesanan orkestra relatif kompleks — tetapi kami siap membantu!

Seberapa besar orkestra?

Orkestra bervariasi dalam ukuran dari “orkestra kamar” kecil (sekitar 15-20 musisi) hingga “orkestra simfoni” penuh (dengan rangkaian lengkap instrumen dan lebih dari 100 musisi).

Ukuran orkestra Anda akan ditentukan oleh beberapa faktor:

  • Jumlah ruang yang Anda miliki di tempat Anda
  • Musik yang Anda ingin dimainkan oleh orkestra (aransemen Wedding March yang sederhana, misalnya, dapat bekerja hanya dengan string, tetapi musik yang otentik dari sebuah film akan membutuhkan lebih banyak pemain)
  • Skala suara yang ingin Anda buat
  • Anggaran Mu

Berapa biaya orkestra?

Dengan menyewa orkestra, penting untuk diingat bahwa, selain membayar para pemain, ada sejumlah biaya yang akan ditambahkan oleh manajer orkestra ke dalam kutipan mereka.

Sebagai pedoman kasar, Anda harus mengharapkan yang berikut:

  • £ 150 – £ 250 per jam, per orang (tergantung pada profil orkestra yang Anda pesan)
  • £ 200 + per jam untuk kondektur
  • Hingga £ 1000 dalam biaya administrasi untuk menutupi (misalnya, menyewa lembaran musik, instrumen yang lebih besar, tempat latihan, porterage, dll.)
  • Biaya pengaturan musik jika Anda ingin karya yang khusus dirancang untuk orkestra
  • Biaya transportasi
  • Dalam beberapa kasus, persyaratan teknologi (mis., Mikrofon dan sistem PA)
  • Jadi untuk orkestra ruang 15-potong kecil, Anda bisa mengharapkan penawaran dari £ 2500 – £ 4000, sedangkan orkestra simfoni 50-potong penuh mungkin lebih di wilayah £ 8000- £ 15.000.

Apa lagi yang bisa memengaruhi kutipan orkestra?

Semua faktor berikut akan mempengaruhi harga orkestra Anda:

  • Waktu dalam setahun (musim puncak bisa lebih mahal)
  • Jenis pertunjukan (misalnya konser yang bertentangan dengan musik latar belakang)
  • Diperlukan repertoar
  • Reputasi dan pengalaman bertahun-tahun
  • Biaya perjalanan
  • Geografi

Apakah waktu tahun akan mempengaruhi kutipan orkestra?

Seperti dalam industri lain yang bekerja dengan acara, musisi cenderung memvariasikan harga mereka tergantung pada waktu tahun dan permintaan yang dihasilkan untuk hiburan.

Dilansir dari depoxito, waktu yang biasanya sibuk untuk orkestra meliputi musim panas (puncak pernikahan dan musim festival), periode liburan akhir November dan Desember, Malam Tahun Baru, dan Hari Valentine.

Jenis acara apa yang cocok untuk orkestra?

Orkestra adalah tambahan yang sangat baik untuk berbagai jenis acara. Beberapa permintaan khusus untuk pertunjukan orkestra meliputi:

  • Musik latar: klasik ringan dan sering menampilkan lagu, sebagai iringan canggih untuk makan malam atau resepsi minuman
  • Pertunjukan utama atau c oncert: pertunjukan yang dipentaskan, di mana penonton atau tamu biasanya duduk dan orkestra adalah fokus
  • Musik untuk bola atau tarian: orkestra menyediakan musik untuk para tamu untuk menari, mulai dari waltz tradisional hingga penutup pop

Seperti yang dapat Anda bayangkan, sebuah konser akan membutuhkan banyak fokus dan ketelitian dari orkestra, dan sebuah pertunjukan ballroom akan melibatkan lebih banyak interaksi penonton. Ini akan sering berarti bahwa orkestra yang menyediakan konser atau musik ballroom hampir selalu lebih mahal daripada orkestra yang menyediakan musik latar.

Lihat Juga : 10 Orkestra terhebat di dunia

Mengapa Tidak Ada Orkestra Di Dunia Yang Menghasilkan Uang

Mengapa Tidak Ada Orkestra Di Dunia Yang Menghasilkan UangOrkestra menghasilkan produk yang unik dan seringkali merupakan monopoli – biasanya resep untuk kesuksesan finansial. Tetapi tidak ada orkestra simfoni di dunia yang hanya akan layak secara finansial.

Ini adalah kebenaran yang mengejutkan ditemukan oleh Robert Flanagan, profesor ekonomi di Stanford University dan penulis The Perilous Life of Symphony Orchestra.

“Mereka semua menjalankan operasi defisit, di mana uang yang mereka hasilkan konser, catatan dan karena itu tidak menutupi biaya mereka,” katanya kepada uang itu.

Ada beberapa alasan untuk ini, tetapi yang utama di antara mereka adalah bahwa biaya menjalankan orkestra yang sangat besar dan hampir tidak mungkin hilang.

A. Orkestra sangat mahal untuk dimainkan

Setiap band antara 45 dan 100 musisi, dan setidaknya di Australia umumnya gaji karyawan pensiun, cuti sakit dan hak dan kewajiban lainnya.

Dan biaya tenaga kerja sebenarnya dapat dikurangi atau lebih efisien, seperti yang ditunjukkan oleh Profesor Flanagan pada. “Produktivitas, kebutuhan tenaga kerja, kurang lebih dibekukan untuk selamanya oleh komposer klasik,” katanya.

Lalu ada biaya tetap untuk menyewa ruang, staf manajemen, pengemudi, dan solois. Orcestras tidak dapat menyebarkan biaya ini pada banyak pertunjukan, juga.

“Berbeda dengan musik yang memiliki banyak biaya instalasi dan dapat berjalan selama satu setengah tahun untuk menutupi biaya awal, orkestra dapat menghabiskan dua atau tiga hari dalam pelatihan, kemudian melakukan dua atau tiga pertunjukan – itu saja” kata David Throsby, seorang profesor ekonomi terkemuka di Universitas Macquarie. Kemudian ada layanan tambahan yang ditawarkan orkestra modern: program pendidikan dan sekolah membutuhkan pertunjukan organisasi perjalanan. Diwajibkan dan lulus sesuatu sebagai kampanye militer – instrumen harus diangkut dengan hati-hati, musisi harus ditempatkan dan makan – tetapi tiket yang lebih kecil dan lebih rendah.

OrkestraB. Sedikit orang yang mau pergi ke simfoni

Orkestra untuk mengatasi tidak hanya sisi penawaran: permintaan juga menurun.

“Bentuk kehadiran total menurun dan terus menurun sesuai dengan angka terbaru yang dikumpulkan untuk orkestra Amerika Serikat,” kata Profesor Flanagan.

“Ada banyak spekulasi tentang mengapa ini terjadi tidak terbatas pada orkestra -. Hal yang sama berlaku untuk seni lain … dan menggambar adalah sama dengan beberapa kegiatan rekreasi tradisional lainnya seperti memancing, berburu, bowling.

“Ada perubahan dalam penggunaan waktu luang publik dari kegiatan yang digunakan, kami percaya bahwa penggunaan waktu luang tradisional pada hal-hal lain, yang terus terang tidak didokumentasikan dengan baik.”

Yang pasti adalah bahwa penonton sudah menua – pada tahun 2010, 13,6 persen orang Australia berusia 65-74 tahun menghadiri konser musik klasik, dibandingkan dengan hanya 6,1 persen orang berusia 25 hingga 34 tahun.

“Masih ada audiensi inti, tetapi jika Anda pergi ke kamar sebuah orkestra simfoni, Anda dapat melihat rambut sedikit perak,” kata Mary Vallentine, mantan CEO Orkestra Simfoni Sydney.

“Saya pikir tantangannya adalah mempertimbangkan pemrograman dan membuatnya benar-benar menarik bagi audiens masa depan Anda.”

C. Bunga menarik tanpa kehilangan kredibilitas

Hari ini, dunia orkestra tetap bertahan melalui bantuan pemerintah. Di Amerika yang datang secara tidak langsung, melalui keringanan pajak untuk individu dan organisasi yang menyumbangkan orkestra. Di Eropa, sebagian besar didanai sepenuhnya oleh federal, lokal, dan nasional.

orkestra Australia berada di suatu tempat di tengah, berdasarkan pada campuran sponsor, filantropis dan bantuan negara bagian dan federal.

Campuran ini tergantung pada orkestra dan kota tuan rumahnya: Sydney Symphony Orchestra menerima sekitar 40 persen dana dari pemerintah. Untuk Tasmanian Symphony Orchestra, angkanya mendekati 75 persen.

Tetapi pendanaan pemerintah tidak berarti bahwa orkestra tidak mencoba untuk menghasilkan lebih banyak uang dan menjangkau khalayak baru.

Bulan ini Melbourne Symphony Orchestra menawarkan serangkaian konser dengan musik film Pixar, sementara SSO mempromosikan La La Land bersama-sama.

“Penonton untuk repertoar klasik publik selesai, subsidi yang ada yang telah mencapai penyusutan dan hak istimewa perdagangan harus dipertimbangkan,” kata presenter ABC Classic FM Phillip Sametz.

“Pertanyaannya kemudian menjadi: berapa minggu dalam setahun dapat dikaitkan dengan hal-hal yang begitu penting yang perlu kita lakukan untuk mempertahankan standar dan status kita, sebagai lawan dari hal-hal yang benar-benar perlu kita lakukan untuk menjangkau khalayak yang lebih luas, tetapi juga melakukan uang serius? “

Kebanyakan orkestra berusaha menarik solois dan konduktor terkenal untuk menjual lebih banyak tiket, tetapi juga untuk meningkatkan citra mereka dan menjadikannya “pas” bagi para musisi.

“Anda dapat membuat karya komersial tingkat tinggi,” kata Vallentine.

“Ada seniman hebat yang menarik banyak penonton. Contohnya, Sydney Symphony adalah Anne-Sophie Mutter, mereka punya Lang Lang, mereka punya sejumlah seniman.

“Anda dapat menarik artis hebat yang juga akan sukses di box office.”

Itulah informasi yang bisa kami berikan kepada anda

10 Orkestra terhebat di dunia

10 Orkestra terhebat di dunia

Memilih hanya sepuluh orkestra terbaik dunia jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Dalam hal kualitas suara, kemampuan teknis dan musikalitas semata, orkestra berikut tidak tertandingi dalam kecemerlangannya. Yang mengatakan, apa yang membedakan orkestra ini dari satu sama lain adalah etos dan pendekatan mereka terhadap repertoar, arah musik mereka dan nilai-nilai kinerja inti mereka. Dengan risiko menggunakan setiap superlatif dalam kamus di sini adalah panduan kami untuk sepuluh orkestra terhebat di dunia.

Vienna Philharmonic yang bergengsi adalah nama yang identik dengan kemegahan, arak-arakan, dan kemegahan tradisi orkestra. Gagal setia kepada sejarah yang kaya musik klasik Barat, Phil Wina, sepanjang sejarah 177 tahun mereka, telah mendapat tepuk tangan dari orang-orang seperti Richard Wagner, Anton Bruckner, Johannes Brahms dan Gustav Mahler yang juga pernah tercatat bermain taruhan online di situs https://www.userbola.win. Mereka mungkin terkenal karena Konser Tahun Baru mereka, disiarkan secara global pada tanggal 1 Januari setiap tahun, menampilkan karya-karya klasik Johann Strauss yang sempurna dan meriah.

Philharmonic Berlin

Salah satu hebat dari sekolah tua, Berlin Phil yang hebat memberikan penampilan pertamanya pada tahun 1882. Sejarah orkestra selalu dikaitkan dengan kepala konduktor yang termasuk Wilhelm Furtwängler, Herbert Von Karajan, Claudio Abbado dan Sir Simon Rattle. Orkestra perkasa ini adalah lambang penyempurnaan dan kebesaran. Gaya kinerja mereka ditentukan oleh energi yang luar biasa, semangat dan bakat, didukung oleh ketangkasan teknis yang luar biasa. Senang sekali mendengarkan, Phil Berlin adalah kekuatan yang harus diperhitungkan dan salah satu orkestra terhebat di dunia.

Orkestra Simfoni London

LSO secara luas diakui sebagai orkestra soundtrack terkemuka di dunia. Orkestra ini dikenal karena rekaman skor filmnya yang menakjubkan, terutama untuk franchise Star Wars, yang dicetak oleh komposer legendaris John Williams, dan, yang terbaru, untuk The Shape Of Water pada tahun 2017. LSO juga ditampilkan dalam upacara pembukaan Olimpiade London 2012 bersama Rowan Atkinson, dengan perkiraan audiens global sebesar 900 juta.

The LA Philharmonic

Seratus tahun yang lalu Los Angeles Philharmonic didirikan sebagai orkestra simfoni permanen pertama LA. Satu abad kemudian, LA Phil diakui sebagai salah satu orkestra terkemuka di dunia, memimpin dalam pemrograman yang inovatif. Dengan arahan kreatif saat ini dari Gustav Dudamel, LA Phil terutama terkenal dengan repertoar mereka yang luas, dari interpretasi mereka yang memikat tentang Schumann, Bernstein, dan Prokofiev, hingga mempelajari musik pop. Mungkin salah satu orkestra yang berpikiran maju, LA Phil sering mencoba-coba genre musik lainnya. Konser 2018 mereka LA Phil 100 At The Hollywood Bowl menampilkan Dudamel, Katy Perry, dan Herbie Hancock – hanya LA Phil yang bisa menyatukan beragam megastar dalam satu acara tunggal dan masih menghasilkan musik kelas dunia yang spektakuler.

Orkestra Zaman Pencerahan

OAE, yang berbasis di London, adalah pelopor dan menghirup udara segar di kancah orkestra global. Tanpa konduktor utama, orkestra bertindak demokratis dengan memilih pemain utama dan berkolaborasi dengan konduktor tamu. Keaslian adalah inti dari semua yang dilakukan OAE, dengan penekanan pada instrumen periode tertentu dan berspesialisasi dalam repertoar barok dan klasik. Terlepas dari kepatuhan terhadap kinerja yang diinformasikan secara historis ini, seri konser OAE The Night Shift terus menyangkal aturan dan peraturan tradisi, tetapi, ketika mereka berdebat, “Mengapa Anda tidak menikmati Beethoven di tempat dengan bar yang layak?”

Royal Concertgebouw

Royal Concertgebouw Amsterdam didirikan pada tahun 1888 dan sering menjadi favorit para kritikus. Suara mereka yang tidak rewel dan halus langsung dikenali, terutama dalam rekaman terkenal mereka Strauss, Mahler dan Bruckner. Konduktor sebelumnya dari mesin musik yang diminyaki dengan baik ini termasuk Bernard Haitink dan Mariss Jansons. Jangan biarkan kepatuhan mereka pada formalitas membodohi Anda: etos “tradisi dan pembaruan” mereka membuat RCO berada di ujung tombak kecerdikan orkestra. Memang, sebagai bagian dari inisiatif Horizon mereka, orkestra secara teratur perdana karya baru yang ditugaskan dari abad ke-21.

Orkestra Simfoni Chicago

Chicago Symphony Orchestra adalah salah satu orkestra terbesar di dunia dan memiliki hasil yang luar biasa, menampilkan lebih dari 100 konser epik setiap tahun. Mereka membanggakan 62 Grammy Awards untuk rekaman mereka, termasuk beberapa penghargaan untuk Kinerja Orkestra Terbaik dan Album Klasik Terbaik. Pianis dan konduktor Daniel Barenboim memegang posisi direktur musik dari 1991 hingga 2006, hanya untuk kembali agak kontroversial tahun lalu.

The Aurora Orchestra

Mungkin nama yang relatif tidak dikenal di dunia orkestra global. Masih dalam masa pertumbuhan, Aurora Orchestra didirikan oleh sekelompok siswa di London pada tahun 2005. USP mereka adalah ketidaksetujuan mereka terhadap lembaran musik: mereka secara teratur melakukan seluruh simfoni dari ingatan. Kualitas semata-mata dari penampilan luar biasa mereka menjadikan orkestra ini semakin luar biasa dan layak untuk diakui.

The New York Philharmonic

New York Phil mengklaim sebagai orkestra berjalan terpanjang di Amerika Serikat, yang didirikan pada tahun 1842. Asosiasi yang paling terkenal adalah dengan Leonard Bernstein, sebuah kemitraan yang berlangsung selama 47 tahun dan 1.244 pertunjukan. Sejak kematiannya, pada tahun 1990, orkestra secara tradisional melakukan pertunjukan pembukaan tanpa konduktor Bernstein’s Candide dalam penghormatan yang menyentuh.

Bagikan Di Flipboard

Memilih hanya sepuluh orkestra terbaik dunia jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Dalam hal kualitas suara, kemampuan teknis dan musikalitas semata, orkestra berikut tidak tertandingi dalam kecemerlangannya. Yang mengatakan, apa yang membedakan orkestra ini dari satu sama lain adalah etos dan pendekatan mereka terhadap repertoar, arah musik mereka dan nilai-nilai kinerja inti mereka. Dengan risiko menggunakan setiap superlatif dalam kamus di sini adalah panduan kami untuk sepuluh orkestra terhebat di dunia.

Dengarkan 100 lagu legendaris oleh LA Phil di Apple Music dan Spotify dan gulir ke bawah untuk membaca pilihan orkestra terbaik kami di dunia.

Menghilangkan Penat Dengan Menikmati Musik Orkestra

Image result for cara menikmati musik orkestra

Musik adalah makanan jiwa. Di tengah hiruk pikuk kehidupan kota, mendengar permainan alat musik bisa menjadi oase untuk sekedar melepas lelah. Terlebih bila yang didengar adalah musik Eropa klasik yang memang dikenal menenangkan jiwa.

Seperti halnya ketika Anda bermain judi slot, musik orkestra seperti mendengarkan bunyi rincingan koin yang bertebaran pada saat Anda memenangkan permainan tersebut. Kita akan merasakan getaran kesenangan pada saat sedang mendengarkan musik orkestra terutama pada puncak lagu.

Jika di negara eropa, orang rela menyisihkan ratusan hingga ribuan Euro untuk menikmati orkestra atau opera dan bahkan mereka rela mengenakan pakaian jas serta gaun pada saat menonton penampilan tersebut. Berbeda dengan orang indonesia yang jarang bahkan sedikit yang tau dan paham mengenai musik orkestra.

Untuk itu berkolaborasi dengan Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) membuat program Jakarta City Phillharmonic (JCP). Program rutin tiap bulan ini memainkan simfoni di Gedung Kesenian Jakarta. Menurut Totot Indrarto, komisaris JCP, ada hal berbeda yang ditawarkan dalam Jakarta City Phillharmonic. “JCP memainkan komposisi beraliran neoklasik hingga klasik kontemporer,” tuturnya kepada daytonmandolin

Aliran ini dipilih karena musik klasik ala Haydn, Mozart, Beethoven sudah sering diperdengarkan. Dan terbukti, pemilihan tema ini membantu menarik animo masyarakat untuk menonton. Untuk menikmati pertunjukan ini, penonton tak ditarik biaya. Tapi, karena keterbatasan tempat, panitia menerapkan sistem reservasi kursi.

Saban bulannya hanya 425 kursi yang tersedia. Karena jumlah peminatnya melebihi kuota, membuat panitia mesti melakukan seleksi. Bagi yang sudah menonton di bulan ini, dipastikan bakal dicoret dari reservasi pertunjukan bulan berikutnya untuk mengakomodir penonton lain.

Setara kota lain di dunia

Meski tak berbayar, penonton bakal mendapat sajian berkualitas. Pasalnya para pemain orkestra ini merupakan hasil audisi di dua kota besar, Jakarta dan Yogyakarta.

Tempat konser di GKJ yang merupakan peninggalan kolonialisme Belanda juga menambah kesan sakral pertunjukan.

Totot menambahkan sebelum komposisi dimainkan, penonton akan diberi pengantar untuk mempermudah berinterpretasi. Dengan cara ini, semua kalangan baik yang awam musik sekalipun bisa menikmati sajian yang diperdengarkan.

Tapi, lantaran baru menggelar orkestra ini enam kali, diakui penyelenggaraan masih tak sempurna. Meski dukungan akustik gedung sudah mumpuni, tata suara untuk masing-masing alat musik perlu menjadi perhatian. Pasalnya, sebuah orkestra terdiri dari belasan hingga puluhan alat musik. Tiap alat musik perlu dipasangi mikrofon yang harus distel sesuai karakternya.

Guido Caesar Pradistyan, salah satu penonton konser yang digelar pada Selasa (22/8) lalu mengaku sangat menikmati konser Jakarta City Phillharmonic. “Suasananya nyaman meskipun penuh,” katanya. Ia mengaku sangat terkesan saat lagu Tanah Airku hasil aransemen ulang Joko Suprayitno dimainkan. Lagu yang bernuansa syahdu ini dipadukan dengan nada minor yang memberi kesan sedih.

Sedikit bocoran, pada konser yang akan digelar September ini, panitia menyiapkan komposisi musik Prancis. Penonton akan dibawa menikmati sisi lain dari negeri yang terkenal romantis itu. Ke depan, Totot berharap dengan sajian ini Jakarta bisa setara dengan kota besar di dunia yang punya agenda pertunjukan musik. “Ini bisa menjadi penanda peradaban kota metropolitan, yang tak hanya mengembangkan fisiknya, tetapi juga warganya,” tambahnya.

Harapan selanjutnya pastinya adalah jika indonesia dapat menjadi salah satu negara yang bisa terkenal dengan orkestra dengan campuran nuansa tradisional dan dapat membawa nama indonesia ke jenjang internasional sebagai salah satu negara dengan musik terbaik di dunia.

Fakta Luar Biasa di Orkestra

Fakta Luar Biasa di OrkestraPergi ke Orkestra, Opera, Teater Musikal, atau Misa adalah masa lalu yang dinikmati banyak orang. Musik memainkan peran besar dalam kehidupan banyak orang, baik untuk mendengarkan atau mengambil bagian. Kelompok-kelompok ini yang disebutkan sebelumnya semuanya terdiri dari orkestra. Jadi, apa itu orkestra?

Kata Orkestra berasal dari bahasa Yunani kuno. Awalnya berarti ruang setengah lingkaran di depan panggung di teater di mana paduan suara dalam drama Yunani menari atau bernyanyi. Kemudian, pada awal abad ketujuh belas ketika Opera Italia pertama dilakukan, sekelompok kecil musisi menemani penyanyi dan duduk di ruang yang sama di depan panggung. Maka kata Orkestra berarti tubuh musisi.

Ada berbagai jenis orkestra. Ukuran kelompok mungkin besar atau kecil dan konduktor biasanya mengarahkan mereka.

Orkestra besar dengan sekitar seratus musisi, terlihat di sebagian besar kota besar dan tampil dalam berbagai latar. Mereka sering disebut:
1. Orkestra Simfoni karena simfoni yang mereka mainkan yang membutuhkan sejumlah besar musisi. Mereka juga memainkan berbagai macam musik lainnya.
2. Philharmonic Orchestra yang berarti ‘harmoni musik yang penuh cinta “

Orkestra yang lebih kecil hadir dalam berbagai jenis dan gaya dan meliputi yang berikut ini:

1. Chamber Orchestra

Orkestra ini biasanya terdiri dari sekitar dua puluh pemain yang dapat dengan nyaman tampil di sebuah ruangan besar di sebuah rumah besar, karenanya namanya. musik yang ditampilkan terdiri dari karya-karya dari abad kedelapan belas misalnya dari Bach dan Mozart, dan juga karya-karya yang lebih modern.

2. Orkestra Kecil

Orkestra ini sedikit lebih besar dari orkestra kamar dan memainkan karya-karya yang lebih modern.

3. Teater Orkestra

Orkestra ini mengiringi teater musikal, opera, balet dan dapat terdiri dari hingga enam puluh pemain.

4. String Orchestra

Orkestra ini hanya terdiri dari sekitar dua puluh instrumentalis string saja. Musik yang dimainkan klasik dan modern.

5. Orkestra Jazz dan Konser yang memainkan dan merekam musik ringan.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa sekelompok instrumentalis angin bermain bersama biasanya disebut Band misalnya Band Symphonic

Jadi apa saja instrumen Orkestra Simfoni yang khas?

Ada empat kelompok instrumen utama yang bermain dalam orkestra simfoni.

Instrumen String memakan sekitar dua pertiga atau tiga perempat dari seluruh orkestra. Mereka terdiri dari sekitar 32 biola (pertama dan kedua), 12 biola, 10 cello dan 8 bass ganda ditambah satu atau dua kecapi.

Instrumen Woodwind terdiri dari seruling, klarinet, obo, dan bassoon. Biasanya ada sekitar 2 hingga 4 pemain dari masing-masing instrumen ini. Satu pemain dari setiap jenis instrumen dapat menggandakan pada versi yang lebih tinggi atau lebih rendah dari instrumen itu misalnya pemain seruling menggandakan dengan piccolo yang merupakan seruling lebih pendek, lebih tinggi.

Instrumen Kuningan terdiri dari trompet, tanduk, trombon, tuba (s) dan kadang-kadang sebuah cornet. Jumlahnya bervariasi tergantung pada pekerjaan yang dilakukan. Beberapa karya modern dapat menggunakan 6 terompet, 8 tanduk, 4 trombon dan 2 atau 3 tuba.

Instrumen Perkusi terdiri dari 4 hingga 5 pemain. Instrumennya bervariasi dan diguncang, digosok, atau dipukul. Contoh yang digunakan dalam orkestra simfoni adalah timpani, tam-tam, simbal, segitiga, rebana, dan berbagai jenis drum.

Di mana para instrumentalis ini duduk?

Orkestra simfoni yang khas memiliki denah tempat duduk dalam bentuk setengah lingkaran (dari makna orkestra yang asli) dengan konduktor di bagian depan tengah pada dudukan yang ditinggikan. Tata letak dapat bervariasi sesuai dengan konduktor yang digunakan.

Biola duduk di sebelah kiri konduktor dalam urutan biola pertama di dekat tepi panggung dan biola kedua di sebelah yang pertama. cello (tepi panggung) dan violas duduk di sebelah kanan konduktor, dengan bass ganda di belakang. The woodwinds duduk di tengah dengan seruling (depan) dan klarinet (belakang) ke kiri dan obo (depan) dan bassoon (belakang) ke kanan. Kuningan itu duduk di belakang woodwinds. Dan perkusi duduk di belakang orkestra

Apa yang dilakukan Konduktor?

Konduktor mengarahkan orkestra dengan menggunakan tongkat dan lengan mereka. Mereka menunjukkan kepada musisi segala macam hal seperti kecepatan musik, irama, ekspresi seperti bermain keras dan lembut dan membawa instrumentalis di tempat yang benar. Dalam latihan mereka memperbaiki musisi pada aspek-aspek ini. Biola utama, yang merupakan pemimpin orkestra, bertanggung jawab atas disiplin musisi selama latihan.

Seperti yang Anda lihat, ada beragam orkestra yang memiliki jumlah orang dan instrumen yang beragam. Orkestra simfoni hanyalah satu jenis orkestra dan terdiri dari sejumlah besar pemain string, woodwind, brass, dan perkusi. Orkestra biasanya memiliki konduktor yang mengarahkan para musisi dan memberikan percikan musik.