Mengapa Tidak Ada Orkestra Di Dunia Yang Menghasilkan Uang

Mengapa Tidak Ada Orkestra Di Dunia Yang Menghasilkan UangOrkestra menghasilkan produk yang unik dan seringkali merupakan monopoli – biasanya resep untuk kesuksesan finansial. Tetapi tidak ada orkestra simfoni di dunia yang hanya akan layak secara finansial.

Ini adalah kebenaran yang mengejutkan ditemukan oleh Robert Flanagan, profesor ekonomi di Stanford University dan penulis The Perilous Life of Symphony Orchestra.

“Mereka semua menjalankan operasi defisit, di mana uang yang mereka hasilkan konser, catatan dan karena itu tidak menutupi biaya mereka,” katanya kepada uang itu.

Ada beberapa alasan untuk ini, tetapi yang utama di antara mereka adalah bahwa biaya menjalankan orkestra yang sangat besar dan hampir tidak mungkin hilang.

A. Orkestra sangat mahal untuk dimainkan

Setiap band antara 45 dan 100 musisi, dan setidaknya di Australia umumnya gaji karyawan pensiun, cuti sakit dan hak dan kewajiban lainnya.

Dan biaya tenaga kerja sebenarnya dapat dikurangi atau lebih efisien, seperti yang ditunjukkan oleh Profesor Flanagan pada. “Produktivitas, kebutuhan tenaga kerja, kurang lebih dibekukan untuk selamanya oleh komposer klasik,” katanya.

Lalu ada biaya tetap untuk menyewa ruang, staf manajemen, pengemudi, dan solois. Orcestras tidak dapat menyebarkan biaya ini pada banyak pertunjukan, juga.

“Berbeda dengan musik yang memiliki banyak biaya instalasi dan dapat berjalan selama satu setengah tahun untuk menutupi biaya awal, orkestra dapat menghabiskan dua atau tiga hari dalam pelatihan, kemudian melakukan dua atau tiga pertunjukan – itu saja” kata David Throsby, seorang profesor ekonomi terkemuka di Universitas Macquarie. Kemudian ada layanan tambahan yang ditawarkan orkestra modern: program pendidikan dan sekolah membutuhkan pertunjukan organisasi perjalanan. Diwajibkan dan lulus sesuatu sebagai kampanye militer – instrumen harus diangkut dengan hati-hati, musisi harus ditempatkan dan makan – tetapi tiket yang lebih kecil dan lebih rendah.

OrkestraB. Sedikit orang yang mau pergi ke simfoni

Orkestra untuk mengatasi tidak hanya sisi penawaran: permintaan juga menurun.

“Bentuk kehadiran total menurun dan terus menurun sesuai dengan angka terbaru yang dikumpulkan untuk orkestra Amerika Serikat,” kata Profesor Flanagan.

“Ada banyak spekulasi tentang mengapa ini terjadi tidak terbatas pada orkestra -. Hal yang sama berlaku untuk seni lain … dan menggambar adalah sama dengan beberapa kegiatan rekreasi tradisional lainnya seperti memancing, berburu, bowling.

“Ada perubahan dalam penggunaan waktu luang publik dari kegiatan yang digunakan, kami percaya bahwa penggunaan waktu luang tradisional pada hal-hal lain, yang terus terang tidak didokumentasikan dengan baik.”

Yang pasti adalah bahwa penonton sudah menua – pada tahun 2010, 13,6 persen orang Australia berusia 65-74 tahun menghadiri konser musik klasik, dibandingkan dengan hanya 6,1 persen orang berusia 25 hingga 34 tahun.

“Masih ada audiensi inti, tetapi jika Anda pergi ke kamar sebuah orkestra simfoni, Anda dapat melihat rambut sedikit perak,” kata Mary Vallentine, mantan CEO Orkestra Simfoni Sydney.

“Saya pikir tantangannya adalah mempertimbangkan pemrograman dan membuatnya benar-benar menarik bagi audiens masa depan Anda.”

C. Bunga menarik tanpa kehilangan kredibilitas

Hari ini, dunia orkestra tetap bertahan melalui bantuan pemerintah. Di Amerika yang datang secara tidak langsung, melalui keringanan pajak untuk individu dan organisasi yang menyumbangkan orkestra. Di Eropa, sebagian besar didanai sepenuhnya oleh federal, lokal, dan nasional.

orkestra Australia berada di suatu tempat di tengah, berdasarkan pada campuran sponsor, filantropis dan bantuan negara bagian dan federal.

Campuran ini tergantung pada orkestra dan kota tuan rumahnya: Sydney Symphony Orchestra menerima sekitar 40 persen dana dari pemerintah. Untuk Tasmanian Symphony Orchestra, angkanya mendekati 75 persen.

Tetapi pendanaan pemerintah tidak berarti bahwa orkestra tidak mencoba untuk menghasilkan lebih banyak uang dan menjangkau khalayak baru.

Bulan ini Melbourne Symphony Orchestra menawarkan serangkaian konser dengan musik film Pixar, sementara SSO mempromosikan La La Land bersama-sama.

“Penonton untuk repertoar klasik publik selesai, subsidi yang ada yang telah mencapai penyusutan dan hak istimewa perdagangan harus dipertimbangkan,” kata presenter ABC Classic FM Phillip Sametz.

“Pertanyaannya kemudian menjadi: berapa minggu dalam setahun dapat dikaitkan dengan hal-hal yang begitu penting yang perlu kita lakukan untuk mempertahankan standar dan status kita, sebagai lawan dari hal-hal yang benar-benar perlu kita lakukan untuk menjangkau khalayak yang lebih luas, tetapi juga melakukan uang serius? “

Kebanyakan orkestra berusaha menarik solois dan konduktor terkenal untuk menjual lebih banyak tiket, tetapi juga untuk meningkatkan citra mereka dan menjadikannya “pas” bagi para musisi.

“Anda dapat membuat karya komersial tingkat tinggi,” kata Vallentine.

“Ada seniman hebat yang menarik banyak penonton. Contohnya, Sydney Symphony adalah Anne-Sophie Mutter, mereka punya Lang Lang, mereka punya sejumlah seniman.

“Anda dapat menarik artis hebat yang juga akan sukses di box office.”

Itulah informasi yang bisa kami berikan kepada anda. Nah jangan takut , jika anda ingin menghasilkan uang sampingan dapat bermain permainan tangkas online di situs https://www.betberry.win/bola-tangkas/ yang sudah lama menjadi agen tangkas terpercaya.