Sejarah Singkat Orkestra Simfoni

Sejarah Singkat Orkestra Simfoni

Orang-orang telah menempatkan instrumen bersama dalam berbagai kombinasi selama ada instrumen, ribuan dan ribuan tahun. Tetapi baru sekitar 400 tahun terakhir para musisi mulai membentuk kombinasi yang berubah menjadi orkestra modern.

Di masa lalu, ketika musisi berkumpul untuk bermain, mereka menggunakan instrumen apa pun yang ada. Jika ada tiga pemain kecapi, kecapi, dan dua seruling, maka itulah yang mereka gunakan. Pada 1500-an, waktu yang dikenal sebagai Renaissance, kata “permaisuri” digunakan untuk berarti sekelompok instrumentalis, dan kadang-kadang penyanyi juga, membuat musik bersama atau “dalam konser”.

Komponis awal Renaissance biasanya tidak mengatakan instrumen apa yang mereka tulis. Mereka bermaksud agar bagian-bagian itu dimainkan oleh apa pun yang ada di sekitar. Tetapi sekitar tahun 1600 di Italia, komposer Claudio Monteverdi menyukai hal-hal seperti itu. Dia tahu instrumen apa yang dia inginkan untuk menemani opera Orfeo-nya (1607), dan dia mengatakan dengan tepat instrumen apa yang harus dimainkan: lima belas pelanggaran ukuran berbeda; dua biola; empat seruling, dua besar dan dua sedang; dua obo, dua cornetts (terompet kayu kecil), empat trompet, lima trombon, harpa, dua harpsichord, dan tiga organ kecil.

Anda dapat melihat bahwa “orkestra Renaisans” Monteverdi sudah mulai terlihat seperti apa yang kita pikirkan sebagai orkestra: instrumen yang diorganisasikan menjadi beberapa bagian; banyak tali tertekuk; banyak variasi. Pada abad berikutnya (hingga sekitar tahun 1700, waktu J. S. Bach) orkestra berkembang lebih jauh. Keluarga biola, biola, biola, cello, dan bass, menggantikan biola, dan jenis senar baru ini menjadi lebih sentral bagi orkestra Barok daripada biola yang terjadi di Renaissance. Kepemimpinan musik dalam orkestra Barok berasal dari instrumen keyboard, dengan harpsichordist, atau kadang-kadang organis, bertindak sebagai pemimpin. Ketika J.S. Bach bekerja dengan orkestra, dia duduk di organ atau harpsichord dan memberikan isyarat dari kursinya.

Sejarah Orkestra Di Zaman Barok

Di era Barok, seorang sutradara musik kadang-kadang berdiri dan memimpin, tetapi tidak dengan cara yang biasa kita lihat. Jean-Baptiste Lully, yang bertanggung jawab atas musik di pengadilan Prancis pada 1600-an, biasa memukul irama untuk para musisi menggunakan semacam tiang panjang, yang ia ketuk di lantai. Tetapi suatu kali, ia secara tidak sengaja menabrak kakinya, mengembangkan gangren, dan meninggal!

Pada abad berikutnya, orkestra banyak berubah. Ini membawa kita hingga 1800, waktu Haydn dan Beethoven. Senar lebih penting dari sebelumnya, dan instrumen keyboard telah mengambil kursi belakang. Komponis mulai menulis untuk instrumen spesifik yang ada dalam pikiran mereka. Ini berarti mengetahui “bahasa” masing-masing instrumen dan mengetahui jenis musik apa yang paling baik terdengar dan bermain paling mudah pada instrumen tertentu. Penggubah juga mulai lebih berani tentang menggabungkan instrumen untuk mendapatkan suara dan warna yang berbeda.

Pemain biola pertama, atau pemimpin konser, memimpin pertunjukan orkestra dari kursinya, tetapi kadang-kadang, seorang direktur musik akan memimpin bagian dari pertunjukan dengan gerakan, menggunakan selembar kertas putih yang digulung yang mudah dilihat oleh para musisi. Hal ini menyebabkan tongkat yang digunakan konduktor saat ini. Dan pada awal 1800-an, konduktor-komposer seperti Carl Maria von Weber dan Felix Mendelssohn mulai berdiri di atas podium dan memimpin dari depan dan tengah.

Perkembangan Orkestra 

Perkembangan Orkestra 

Ketika orkestra semakin besar dan semakin besar, semua musisi itu tidak dapat melihat dan mengikuti sang pemimpin konser.

Kemudian pada 1800-an, orkestra mencapai ukuran dan proporsi yang kita kenal sekarang dan bahkan melampaui ukuran itu. Beberapa komposer, seperti Berlioz, benar-benar habis-habisan menulis untuk orkestra besar. Desain dan konstruksi instrumen menjadi lebih baik dan lebih baik, membuat instrumen baru seperti piccolo dan tuba tersedia untuk orkestra. Banyak komposer, termasuk Berlioz, Verdi, Wagner, Mahler, dan Richard Strauss, menjadi konduktor. Eksperimen mereka dengan orkestrasi https://www.maboswinvip.com/ menunjukkan jalan ke abad ke-20. Wagner melangkah lebih jauh dengan memiliki instrumen baru, Wagner Tuba, yang dirancang dan dibangun untuk membuat suara-suara khusus tertentu dalam orkestra opera-nya. Dalam salah satu simfoninya, Strauss menulis bagian untuk alfabet, alat musik kayu sepanjang 12 kaki! (Bagian alphorn biasanya dimainkan oleh tuba.) Dan Arnold Schoenberg menulis karya yang disebut Gurrelieder untuk orkestra 150 buah!

Abad ke-20 telah menjadi abad kebebasan dan eksperimen dengan orkestra. Ini juga merupakan masa konduktor superstar, karena konduktor memiliki lebih banyak tanggung jawab dan visibilitas. Orkestra “dasar” abad ke-19 masih ada, dan komposer terkadang menambah atau mengurangi instrumen, tergantung pada efek yang ingin mereka peroleh. Anda mungkin melihat bagian perkusi yang sangat melebar, atau banyak dan banyak woodwinds dan brasses. Tetapi orkestra masih mengambil bentuk yang kurang lebih sama: bagian string besar, dengan bagian yang lebih kecil untuk brass, woodwinds, perkusi, harpa dan instrumen keyboard. Setelah bertahun-tahun, itu masih berfungsi!